Inilah Pemenang Penghargaan Balinale 15

posted in: News June 2022
Inilah Pemenang Penghargaan Balinale 15

DENPASAR, Jakarta.Suaramerdeka.com,- Juri Bali International Film Festival (Balinale) 2022 mengumumkan pemenang film peserta kompetisi pada Sabtu malam (11/6/ 2022) kemarin. Empat kategori kompetisi: Dokumenter Pendek, Film Narasi Pendek, Drama Dokumenter, dan Film Narasi Panjang, telah mendapatkan hasilnya.

Para pembuat film ternama turut merayakan pemberian penghargaan film-film terpilih di Balinale 2022. Pencapaian teknis, filmis, kreativitas yang luar biasa, penceritaan yang memikat dan kualitas produksi yang luar biasa, menjadikan acara pemberian penghargaan meninggalkan kesan mendalam atas pengakuan film-film terpilih.

Berikut hasil keputusan juri film kompetisi: Dokumenter Pendek Pemenang: Homebound, Sutradara: Ismail Fahmi Lubis (Indonesia).

Dalam catatan resminya, tim juri menilai Homebound dituturkan secara sederhana namun sangat mengena, menghadirkan karakter dengan segala kompleksitas permasalahan. Mulai dari hidup sebagai buruh migran, COVID-19, orangtua tunggal. Serta penggunaan animasi dalam film dokumenter, menjadikan Homebound memiliki kebaruan bagi pembuat film dokumenter Indonesia.

“Menjadikan gaya bertutur lebih efektif dan pilihan cerdas atas masalah keterbatasan pengambilan realita gambar di masa pandemi,” demikian pernyataan resmi juri Balinale 15 sebagaimana rilis yang diterima Jakarta.Suaramerdeka.com, Minggu (12/6/2022).

Penghargaan Khusus: Dusk Till Dawn (Da Boca da Noite Barra do Dia), Sutradara: Tiago Delacio (Brasil).

Sebuah film menarik yang bercerita tentang perjalanan spiritual, transformasi hidup seorang petani sederhana, yang mampu mengubah persepsi tentang kehidupan setelah menyaksikan filmnya.

Ismail Basbet, salah satu anggota juri Juri Bali International Film Festival (Balinale) 2022 (Istimewa)

Gaya ceritanya dinilai kaya dan sangat kuat mampu menarik pikiran penonton masuk ke dalam cerita. Film ini juga mampu membuka warna budaya dengan pendekatan visual dengan segala kejenakaannya.

Film Narasi Pendek Pemenang: Murder Tongue, Sutradara: Ali Sohail Jaura (Pakistan).

Juri menilai Murder Tongue merupakan film narasi pendek yang indah. Dikemas dengan begitu banyak letupan, terutama melalui eksplorasi tuturan yang kaya metafora, sekaligus keheningan. Melalui tata visual yang sangat tepat, menjadikan tampilan film begitu menyentuh saat menghadirkan kekerasan terhadap komunitas terpinggirkan.

Murder Tongue mampu menegaskan tentang kuatnya politik etnis di Asia Selatan yang melewati konteks budaya dan dikemas melalui Bahasa yang sangat universal.

Drama Dokumenter; Pemenang: My Childhood, My Country — 20 Years in Afghanistan, Sutradara: Phil Grabsky dan Shoaib Sharifi (Inggris)

Anggota juri menilai film luar biasa dan memiliki kejelian dan ketekunan mengikuti karakter yang akhirnya menjadi simbol kehidupan seluruh negara.

Struktur dimulai dengan peristiwa tragis sebelumnya, kemudian berlanjut pada karakter yang sama seperti anak berusia tujuh tahun, lalu terus mempertahankan ketegangan yang membuat film tetap memiliki tensi tingkat tinggi. Yang memungkinkan mendapatkan kepercayaan dari keluarga yang mengizinkan menuntaskan film melewati beberapa momen personal yang paling sensitif.

Film Narasi Panjang; Pemenang: Inside a Funeral Hall, Sutradara: Ho-hyun Lee (Republik Korea)

Menurut Juri, film Inside a Funeral Hall memiliki naskah skenario mengerikan. Mampu memperlihatkan karya penyutradaraan yang mengesankan. Menjadikan penonton bisa tetap terlibat secara mendalam terhadap begitu banyak karakter dan cerita sekaligus.

Klaustrofobia unik dari pengaturan aula pemakaman dimanfaatkan begitu sempurna. Luar bisa menyeimbangkan emosi, intrik, serta humor yang sangat menghibur.

Penghargaan Juri Khusus; Pemenang: Mentawai: Soul of the Forest, Sutradara: Joo Peter (Jerman).

Pernyataan resmi juri menilai Mentawai mengundang kita memasuki dunia yang belum banyak orang temui. Dunia dengan kecantikan yang luar biasa. Perspektif luar biasa ini dihadirkan seorang penulis dan sutradara berbakat, Joo Peter dari Jerman. Yang melalui visualnya mampu memberikan akses ke dunia fisik yang menakjubkan, kosmologi, serta keberanian orang-orang Mentawai sebagai penduduk asli terakhir kepulauan Sumatera.

Gary L Hayes Award untuk Emerging Indonesian Filmmaker. Film: Udin’s Inferno, Sutradara: Yogi S Calam (Indonesia).

Pertimbangan pemberian penghargaan: Keyakinan agama dan takhayul diceritakan dengan cara yang sangat menghibur dan humor yang melibatkan penonton dari semua latar belakang. Pembuat film seperti ini tentu akan didorong oleh Gary L. Hayes untuk menghasilkan karya unik dan independen dalam menyuarakan kegelisahan.

Penghargaan American Indonesian Culture and Education Foundation (AICEF), Preman: Randolf Zaini (Indonesia)

Pertimbangan pemberian penghargaan: Preman merupakan unjuk kekuatan. Film yang luar biasa mengesankan bagi sutradara yang pertama kali berkarya. Dunia bawah vs jalan lurus, orang normal vs si Tuli — menjadi tema lintas budaya film ini. Karya menarik dari pembuat film yang unik, layak menjadi representasi penerima Penghargaan AICEF tahunan ke-2.

Dipersembahkan oleh pemenang Penghargaan AICEF perdana tahun 2021, Anji Sauvé Clubb lewat filmnya, Nomad in the City.

Penghargaan Pilihan Komite; Pemenang: Preman, Sutradara: Randolf Zaini (Indonesia).

Berikut Team Juri Balinale 2022; Ismail Basbeth (IDN}, produser, sutradara, penulis, penulis lagu, Robert Chappell (USA), sinematografer, sutradara, Robin Gurney (CAN), produser, sutradara, Kelli Swazey (USA), penulis, sutradara, dan IGP Wiranegara (IDN), sutradara film dokumenter.

source: https://jakarta.suaramerdeka.com/nasional/pr-1343603246/inilah-pemenang-penghargaan-balinale-15